Dari Dzakwan dari seorang lelaki Anshar berkata, "Rasulullah s.a.w. menjenguk seseorang yang sedang sakit, lalu Beliau s.a.w. bersabda, 'Panggillah tabib dari Bani Fulan.' Dzakwan berkata, 'Lalu mereka memanggilnya dan datang.' Mereka bertanya, 'Ya Rasulullah, bukankah ubat tidak berfungsi apa-apa?' Beliau s.a.w. menjawab, 'Maha Suci Allah, bukankah Allah tidak menurunkan suatu penyakit di muka bumi, kecuali menjadikan penawar untuknya?'" (Hadis riwayat Ahmad)

~*~

~*~

Monday, June 8, 2015

BEDIRI 17 Mei 2015 & BEBIRI 24 Mei 2015

BEDIRI 17 Mei 2015

BEBIRI 24 Mei 2015

Perawat Bukan Superhero


Saya seringkali menasihati sesiapa yang bergelar 'perawat atau muallij' supaya jangan sesekali mengusik tok bomoh, dukun ataupun tukang sihir. Bukan atas sebab faktor risiko atau bimbang, takut dan gerun. Malahan ianya adalah satu tindakan yang tidak bijak.

Sesetengah perawat merasakan dirinya 'superhero' kerana keberaniannya berdepan dengan makhluk halus. Ramai juga pesakit merasakan perawat sebagai superhero kerana mampu menyelesaikan masalah gangguannya. 

Jika dilihat dengan teliti, sebenarnya perawat bukanlah superhero. Tetapi perawat hanyalah sebagai 'orang tengah' ataupun 'mediator' bagi penyelesaian masalah di antara dua pihak, iaitu di antara pesakit dan makhluk halus.

Kaedahnya begini, pesakit bertemu perawat dan melantik perawat sebagai mediator. Bukannya meminta perawat supaya menjadi panglima perang atau pejuang kamikaze bagi pihaknya.

Kalau betul pesakit berniat supaya perawat menjadi panglima perang, maknanya dia telah letakkan pergantungan kepada perawat. Padahal dialah sebenarnya si panglima yang sedang berperang.

Nasihatilah pesakit, anda panglima, anda pejuang, usah gentar, maju ke depan kerana tiada hijab doamu (orang yang teraniaya) dengan si Pencipta.

Wahai perawat, sebagai mediator, jangan lebih-lebih. Jadilah mediator yang bijaksana, yang mampu selesaikan masalah dengan penuh hikmah dan yang menghindarkan diri dari senang difitnah. 

Kalau sesuatu kes tidak dapat diselesaikan, tidak mengapa. Buka peluang kepada pesakit untuk memilih mediator yang lain.


Marzuki Ismail, Urban Muallij

Makcik Yang Comel

Di hadapanku seorang makcik, berstatus balu, berusia 66 tahun. Dia di 'escort' oleh anak-anaknya yang semuanya sangat ceria dan ramah.
Apabila ruqyah dibacakan, makcik tenang sahaja. Aku renung borang berkenaan dirinya, seolah tiada isu yang boleh dikaitkan dengan gangguan.
Setelah beberapa kaedah dilakukan, akhirnya aku katakan kepada makcik, "Alhamdulillah syukur, makcik tiada gangguan."
Makcik senyum gembira sambil mengangkat kedua tangannya seakan berdoa, "Ya Allah sembuhkan batuk ustaz..."
Lantas aku sambut dengan kata, "Amin..."
Semua orang, termasuklah diriku tergelak mendengar doa makcik.
Bagiku lafaz ini sangat berharga kerana:
1) baru pertama kali diriku didoakan pesakit secara 'jahar' sebegini. 
2) biasanya seorang pesakit yang diberitahu akan berita gembira akan mengucapkan alhamdulillah untuk dirinya sendiri. 
3) makcik mungkin ada sifat 'mengutamakan orang lain' kerana mungkin sejak awal beliau perhatikan diriku membaca ruqyah dengan suara yang sengau dah terbatuk-batuk kerana selsema.

Makcik, ku doakan semoga dirimu senantiasa dinaungi rahmat Allah swt. Amin.

Marzuki Ismail, Urban Muallij.

Monday, March 16, 2015

Cahaya Lampu Suluh


Apabila berada di dalam situasi seolah jin-jin tidak langsung dapat ditarik atau tidak terkesan dengan bacaan ruqyah ayat-ayat azab, bolehlah mencuba penggunaan lampu suluh. 

Kajian yang dilakukan ke atas beberapa pesakit menunjukkan kesan yang amat memberangsangkan. 

Teori kajian mengatakan:
1) Jin memiliki ilmu 'bayang'. Iaitu jin menukarkan jasadnya kepada 'bayang' yang tidak berjisim. 
2) Dalam hal melemahkan bayang, cahaya digunakan. 
3) Bila jin dilemahkan, proses mengeluarkan jin boleh dilakukan secara normal. 

Cadangan kaedah:
1) Bacalah ayat-ayat azab kepada lampu suluh. 
2) Lampu suluh di suluh kepada tempat-tempat yang dikenali bermasalah‎. 

Selamat mencuba. Semoga kalian senantiasa di bawah naungan rahmat Allah s.w.t.

Thursday, October 16, 2014

Pengalaman GUMer No. 2

Saya 'copy' tubuh badan jin yang ada pada tubuh pesakit. Lalu saya 'paste'kan pada kipas-kipas yang ada di kafe tempat saya belajar dengan niat agar Allah jadikan angin yang ada pada kipas tu menjadi angin yang lebih dahsyat dari angin sangkakala, angin yang memberi mudarat kepada semua jin yang mengganggu pesakit itu walaupun di mana pun jin-jin itu berada di dalam tubuh badan pesakit.

Saya mengarahkan mana-mana jin yang tidak mahu sakit, tidak mahu terseksa, keluarlah dengan cara baik melalui dua jalan. Pertama, melalui tangan pesakit. Kedua, melalui kaki pesakit.

Saya juga berdoa pada Allah SWT seandainya ada mana-mana jin yang terikat di dalam badan pesakit ni agar di rungkaikan akan segala ikatan-ikatan tersebut dengan saya membacakan Selawat Tarfijiyyah dan seandainya ada di kalangan jin-jin itu ada jin sihir, agar dighaibkan daripada pandangan tukang sihir dan pengupah sihir dengan bacaan Surah Yasin Ayat 9.

Lepas tu, dengan izin Allah SWT, pesakit rasa seolah-olah ada benda yang besar keluar daripada kakinya dalam angka yang banyak. Saya beri lagi arahan kepada semua jin yang nak keluar agar memilih dua tempat jika mereka ingin selamat yakni Serambi Madinah dan Darul Islah. Saya juga memohon pada Allah SWT agar hadirkan beberapa orang pengawal daripada kedua-dua tempat itu untuk membawa kesemua jin-jin ke sana. Tidak lama selepas itu kesakitan pesakit ini semakin berkurangan.

Segalanya terjadi hanyalah dengan kudrat dan iradah dari-Nya jualah, sesungguhnya ana faqir ilaallah sahaja, Wallahua'lam.

(GUM - Geng Urban Muallij, terdiri dari para peserta bediri, beduri, bebiri dan bebsrs)

Pengalaman GUMer No. 1

Seorang rakan sekerja saya mengadu, rumah maknya diganggu makhluk, macam berlari-lari di atas siling.

Mula-mula mereka syak mungkin binatang macam musang. Panggil JPAM periksa dan letak perangkap, langsung tiada apa-apa tangkapan.

Bila dia minta saya rawat, saya tanya ada tak sesiapa dalam keluarga yang mengamalkan Manzil?
Kebetulan maknya mengamalkan Manzil.

Saya pun ajar melalui telefon sahaja, cara buat air ruqyah dan sembur dalam rumah.

Dengan izin Allah esoknya makhluk tu dah tak boleh masuk.
Mereka dengar makhluk itu cuba nak ke dalam atap tu tapi macam terlanggar dengan tembok (bunyinya).

Dia telefon saya keesokan harinya dengan perasaan yang sangat teruja, sebab gangguan di rumahnya tu dah berlangsung lebih 20 tahun. 

Allah bereskan dalam masa sehari sahaja. Allahuakbar!

(GUM - Geng Urban Muallij, terdiri dari para peserta bediri, beduri, bebiri dan bebsrs)

Monday, October 13, 2014

BEDIRI 10 Oktober 2014 dan BEBIRI 11 Oktober 2014

















BEDIRI dan BEBIRI ini telah dibantu oleh GUMERS: Tarmizi, Asri dan Harlina. Terima kasih!