Dari Dzakwan dari seorang lelaki Anshar berkata, "Rasulullah s.a.w. menjenguk seseorang yang sedang sakit, lalu Beliau s.a.w. bersabda, 'Panggillah tabib dari Bani Fulan.' Dzakwan berkata, 'Lalu mereka memanggilnya dan datang.' Mereka bertanya, 'Ya Rasulullah, bukankah ubat tidak berfungsi apa-apa?' Beliau s.a.w. menjawab, 'Maha Suci Allah, bukankah Allah tidak menurunkan suatu penyakit di muka bumi, kecuali menjadikan penawar untuknya?'" (Hadis riwayat Ahmad)

~*~

~*~
Gel Mandian Bidara

~.~

~.~

Monday, October 4, 2010

Pengalaman Muallij 42 (Part 8) - Kembara Saka dan Ilmu Salah

Fikri dan Fazilah hadir untuk rawatan susulan. Kali ni mereka mengadu baby tak boleh tidur dari malam hingga ke pagi. Malahan setiap malam baby juga kelihatan seperti bermain dengan sesuatu.

Fikri memulakan TKR seperti biasa...
Fikri: "Tak nampak apa-apa...gelap, tapi kadang-kadang kelihatan seperti benda bergerak ke sana-sini."
Saya: "Seperti ada halangan. Ok, sekarang saya akan tarik ke depan kesemua gangguan tu." (mendepa kedua belah tangan dan menolak ke depan Fikri)
Fikri: "Ha, sekarang ada beberapa jin di depan saya. Salah satu dari mereka, berpakaian putih."
Saya: "Yang berpakaian putih, sila ke depan. Kamu siapa?"
Fikri: "Katanya dia datang dari Darul Islah sebagai pemerhati sahaja."
Saya: "Ok, terima kasih. Sila tinggalkan tempat ni."
Fikri: "Dia dah hilang..."
Saya: "Fikri, sekarang ikat kesemua mereka yang lain dan hantar ke Darul Islah."
Fikri: (melakukan gaya tangkap, ikat dan baling). "Ok, sekarang baru saya nampak baby. Dekat tepi dia ada 6 jin. 2 dari mereka macam monyet"
Saya: "Jin, kamu siapa?"
Fikri: "Katanya mereka adalah musuh kepada ayah Fazilah...datang untuk balas dendam."
Saya: "Fikri, nampaknya bila kita dah selesaikan ilmu-ilmu salah, sekarang muncul pula banyak jin-jin yang balas dendam. Tak pe, pindahkan mereka."
Fikri: (melakukan gaya tangkap, ikat dan baling). "Sekarang kat tepi baby ada 1 jin muka macam Fazilah. Sama...sebijik macam Fazilah."
Saya: "Saya rasa dia lah yang selalu ganggu tidur baby kot. Jadi mungkin baby ingat jin ni adalah Fazilah."
Fikri: "Dia angguk."
Saya: "Jin, apa masalah kamu ni."
Fikri: "Katanya dia suka sangat kat baby. Dia pun suka kat saya jugak."
Saya: "Jin, tak payah la ganggu rumah tangga orang."
Fikri: "Dia menangis, katanya dia sayang sangat kat baby. Tak nak lepas."
Saya: "Jin, kamu kahwin la...nanti kamu akan ada anak sendiri."
Fikri: "Dia kata, tak ada orang nak kat dia."
Saya: "Ok, kalau macam tu apa kata saya panggil 'abang' Darul Islah tadi."
Fikri: "Jin tadi (dari Darul Islah) dah sampai la ustaz."
Saya: "Tuan, saya ada satu tugasan penting ni. Adakah kamu bersedia untuk ambil wanita ni jadi isteri kamu? Atau kamu boleh sediakan jin lain untuk dijodohkan kepada wanita ni?"
Fikri: "Dia kata, dia sudi terima wanita ni, tetapi katanya eloklah dia bawa wanita ni ke Darul Islah dulu untuk perbincangan."
Saya: "Silakan."
Fikri: "Ustaz, dia tak bawa wanita tu."
Saya: "Ye la, bukan muhrim...Maknanya kamu la yang kena hantar dia ke sana."
Fikri: (melakukan gaya ambil dan baling)
Setelah selesai scan, baby kemudiannya di blok dengan 'peti besi'. Fikri mula mengalihkan fokus kepada Fazilah.
Fikri: "Ada kambing hitam dalam badan Fazilah!"
Saya: "Kambing hitam? Dalam badan?"
Fikri: "Ya."
Saya: "Keluarkan."
Fikri: (melakukan gaya tarik dan menggenggam tangannya ke atas). "Sekarang saya tengah pegang tanduknya."
Saya: "Kambing, kamu ni kenapa?"
Fikri: "Katanya dia adalah sihir."
Saya: "Sihir? Dari manusia?"
Fikri: "Dia tak tahu."
Saya: (membacakan doa, melakukan gaya tarik)
Fikri: "Ustaz, sekarang kat depan saya ada 1 jin."
Saya: "Jin, adakah kamu telah di upah."
Fikri: "Dia kata, 'tak'. Katanya dia adalah tukang sihir."
Saya: "Kamu adalah tukang sihir? Maknanya ada jin-jin lain datang kepada kamu dan mengupah kamu untuk menyihir?"
Fikri: "Dia angguk. Katanya dia telah diupah oleh jin-jin yang dendam dengan ayah Fazilah."
Saya: "Jin, rasanya kerjaya kamu dah berakhir hari ni. Mungkin ilmu yang ada pada kamu dapat memberi manafaat kepada Darul Islah."
Fikri: "Dia tunduk aje."
Fikri kemudiannya memindahkan kambing dan tukang sihir itu ke Darul Islah.
Fikri: "Aduh...ada orang tampar saya. Aduh...sakitnya (memegang belakang bahu dan bahagian dada)
Saya: (melakukan gaya tarik pada bahu dan dada Fikri dan campak ke depan)
Fikri: "Ada anak panah depan saya."
Saya: (melakukan gaya depa tangan dan tarik ke depan Fikri)
Fikri: "Sekarang ada 6 jin dan salah satu dari mereka memegang busar panah."
Saya: "Mereka ni lah yang tampar dan panah kamu tadi."
Fikri: (tanpa membuang masa, terus melakukan gaya ikat dan baling)
Fikri terus melakukan scan kepada Fazilah dan setelah berpuas hati, beliau melakukan blok 'peti besi'.
Fikri: "Ustaz. Jin perempuan yang berwajah Fazilah tu muncul lagi. Tersipu-sipu."
Saya: "Ha, bila nak nikah?
Fikri: "Katanya malam ni. Dia nak jemput ustaz datang."
Saya: "Terima kasih la sebab sudi jemput saya. Maaf ya, saya tak dapat hadir majlis perkahwinan kamu."
Fikri: "Hmm...dia ucap terima kasih pada ustaz."
Saya: "Sama-sama. Eh, lupa nak tanya, kamu nikah dengan siapa ya?"
Fikri: "Ustaz, lelaki dari Darul Islah tu dah muncul."
Saya: "Ooo...saya doakan kamu berdua berbahagia."
Fikri: "Dia orang dah hilang ustaz."
Semasa Fikri scan dirinya sendiri, dia melihat banyak api mengelilinginya. Kami menganggap bahawa Fikri telah terkena banyak serangan dari jin-jin yang cuba menghalang kembara nya.
Fikri: "Ustaz, dalam bilik ni bersepah la ustaz."
Saya: "Maksud kamu bilik rawatan ni?"
Fikri: "Ya. Bersepah. Macam-macam...ada najis, air kencing, kasut, selipar, bulu-bulu dan macam-macam la...hish."
Saya: "Kenapa boleh jadi macam tu ya?"
Fikri: "Semasa ustaz kumpulkan jin-jin tadi, macam-macam mereka tinggalkan. Tak pe ustaz, biar saya bersihkan." (melakukan gaya kaut dan baling)
Saya: "Terima kasih."
*Segala yang berlaku adalah dengan izin Allah s.w.t.

No comments: